Untung rugi naik Motor

Ketika BBM naik, kondisi jalanan yang sudah tidak manusiawi, perlahan orang-orang ekonomi menengah seperti gue (ya dibilang mampu, enggak juga tetapi dibilang enggak mampu ya enggak juga) mulai menggunakan alternatif kendaraan yang memenuhi syarat sebagai berikut : irit, mobilitas tinggi, anti macet, dan perawatan gak semahal mobil. Pilihan jatuh pada Motor !

Gue udah naik motor sejak lulus SMA tepatnya dan gue bangga karenanya. Kenapa ?

1. Naik motor cepat jack ! gak kena macet bisa nyelip. Masuk ke jalanan paling macet pun motor masih bisa jalan meskipun harus memperkosa trotoar dan menyenggol spion mobil.

2. Terus bensin irit kalo sekarang pas BBM naik paling isi bensin cuman ceban (10 rb) untuk 2-3 hari. Hitung-hitung sebulan gue cuman habis 60-70 rb, coba kalo naik mobil bisa habis 500 rb an. Bedanya jauh banget. Diramalkan motor akan semakin ramai di jalan, hal ini terbukti secara kasat mata saja jumlah motor di jalan-jalan protokol udah buanyak amat belum lagi hitung-hitungan dari majalah, koran produksi motor meningkat dari tahun ke tahun (gue lupa berapa %).

3. Buat anak-anak muda yang masih pacaran, naik motor juga ada sisi plus-plusnya dibanding naik mobil. Ya elo tau lah apa gak usah dibilangin kali yaa.

4. Terus kalo ada apa2 di jalan, motor lebih dimenangkan di jalan. Kenapa ? karena Motor kebanyakan dipakai oleh rakyat kecil jadi pasti lebih dibelain di jalan karena kaum lemah. Gak percaya coba deh buktiin sendiri kalo motor ditabrak mobil padahal motor yang salah nyelonong duluan, terus kan rame orang-orang pasti belain kita yang motor daripada mobil.

Cuman dari sekian banyak keuntungan naik motor ada beberapa momok yang cukup menakutkan jika naik motor :

1. Resiko kecelakaan paling tinggi. Coba baca koran lihat teve, betapa ngerinya jika terjadi kecelakaan pada kendaraan bermotor. Satu-satunya pelindung kita berkendara adalah mengenakan helm, makanya jangan sekali-kali remehkan helm. Gunakan helm pada saat berkendara. Resiko dari paling ringan adalah lecet2 sampai pada kematian. Hati-hatilah di jalan….

2. Resiko perampokan paling tinggi. Jika anda tukang ojek pasti anda tahu resiko ini & bukan rahasia lagi. Bisa-bisa motor hilang atau nyawa hilang.

3. Gengsi menurun apalagi buat pdkt cewek and kalo kita lagi ke kondangan di hotel-hotel berbintang 5 pasti kita bisa minder.

4. Hujan ya kehujanan, panas ya kepanasan itu salah satu kerugian naik motor yang paling gampang ditemui.

Meskipun dengan berbagai resiko seperti itu, jelas motor masih dibutuhkan apalagi kita tinggal di ibu kota yang sumpek ini. Well paling enggak ini ungkapan gue saat ini meskipun gue benar-benar lagi gak beruntung karena gue nulis blog ini habis jatuh dari motor……

Kasihan deh gue….

Leave a Reply